RSS

Rezeki kita di tanganNya

ir.luziaz Filed Under:



Segala puji dan syukur bg Allah swt pemilik segala nikmat, selawat dan salam ke atas junjungan besar Muhammad saw, ahli keluarga baginda, para sahabat radhiaallahu anhum ajmaien, seterusnye bg mereka yg tetap berdakwah dgn dakwah Nabi saw sehingga hari Qiamat.

Kali ini, atas beberapa qadhiah yg berlaku di sekeliling, ana tertarik untuk mengupas tajuk tenangnya kita di atas rezeki kurniaan Ilahi. Perasaan tenang di atas rezeki Allah swt merupakan tsamarah atau buah dari keyakinan dan keimanan kita bhwsanya Allah itu jualah yg mengurniakn rezeki.

Hakikat ketenangan.

Setiap dr kita mengimpikan untuk mengecapi ketenangan. Lumrah bg manusia untuk merasa tenang bilamana di sisi anak-anak yg soleh solehah. Lumrah bg manusia untuk merasa tenang bila dpt bersenang-senang di rumah yg selesa. Lumrah juga bg manusia untuk merasa tenang jika stabilnya kewangan dgn rezeki yg melimpah ruah.

Namun ketahuilah hakikat ketenangan sebenar bukanlah dr setiap nikmat yg Allah anugerahkan, tetapi ketenangan itu dtg dr keimanan kita kpd Yang Maha Memberi segala nikmat td, iaitulah bila kita yakin bhwsanya setiap yg kita miliki di dunia ini adalah kurniaan Allah, bukan kerana semata-mata krn usaha kita sbg hamba. Dan kerana keyakinan itulah, kita tidak akan berputus asa sekiranya suatu masa nikmat-nikmat td hilang dr kita.

Ketenangan itu sifatnya bagi hati. Allah swt menjelaskan kita hakikat ini dalam firmanNya yang bermaksud:
" Ketahuilah dgn mengingati Allah itu, hati akan menjadi tenang,”

Demikian Allah menasabkan perasaan tenang itu kepada hati. Dan hati itu tidak selamanya akan tenang melainkan dgn keimanan dan keyakinan kita kpd Allah, bukan dgn nikmat materil.

Allah Jua Yang Memberi

Suatu hari ruh al-qudus, Jibril as berkata kpd Nabi saw:

إنه لن تموت نفس حتى تستوفي اجلها
Dan dalam riwayat yg lain حتى تستوفي رزقها

Maksudnya: Tidak akan mati seseorg itu sehingga telah sempurna ajalnya(ketetapannya), dan dlm riwayat yg lain , sehingga telah sempurna rezekinya.

Dan kerana itulah, selagimana kita bernafas, yakinlah di luar sana masih ade rezeki yg telah tertulis (ditetapkan) utk kita. Maka tetaplah berusaha.

Begitu juga firman Allah dlm surah Hud ayat 6:
“Dan tidak ada yg bergerak di bumi dan dan di langit, melainkan Allah telah menjamin bgnya rezeki, dan Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya, kesemuanya telah tertulis di dlm kitab yg nyata (Luh Mahfuz).”

Sebhgn ulamak mufassirin mentafsirkan ‘tempat kediaman’ sbg dunia dan ‘tempat penyimpanan’ sbg akhirat.

Dan dalam ayat yg lain, sbg penguat kepada hakikat bhwsanya rezeki itu berada di tgn Tuhan, Allah berfirman:
“Dan di langitlah (sebab2) rezekimu dan apa yg dijanjikan bg kamu.” [ad-dzariyaat:22]

Maka sekiranya rezeki itu berada dilangit, bagaimana mungkin kita yang di bumi mampu mengatur urusannya. Sudah tentu Yang Menguasai langit itulah yg mengurus dan mengatur urusan rezeki.

Hikmah rezeki di tangan-Nya.

1. Sesungguhnya rahmat Allah itu meliputi setiap hambanya yg kufur atau yg beriman, yang ingat atau yang lupa dan yang taat atau yang engkar. Maka setiap hambanya itu telah ditetapkan rezeki bgnya pastinya bersesuaian dgn usaha yang dilakukan.

Bayangkan kalaulah urusan rezeki itu di tangan manusia, maka akan berlakulah di sana kezaliman dan ketidakadilan.

2. Begitu juga antara hikmah lain, seorg yg benar-benar yakin bhw rezki itu di tgn Allah, dia akan merasakan bhw setiap yg dimilikinya bukanlah hasil usahanya melainkan milik Allah jua yg mengurniakan rezki pdnya. Maka, akan terbebaslah jiwa manusia itu dari sifat bakhil dan syuh.

Firman Allah yg maksudnya:
‘Dan barangsiapa yg menjaga dirinya dr kekikiran mereka itulah org yg beruntung.’[59:9]

3. Dan dgn keyakinan ini juga, akan hilang rasa takut sesama hamba, dan lahirlah peribadi yg berani berkata benar di hdpan sultan yg zalim sbgmana firman Allah dalam surah an-Nisa’ ayat 9.

Pesanan dr mereka yg tenang...

Hassan Basri Rahimallahu alaih ketika ditanya ttg ketenangan dan khudhu’ dirinya menjawab:
 Aku tahu (yakin) jika rezeki itu sudah tertulis untukku, maka org lain xkn dpt merampasnya, maka hati akan tenang,
 Aku tahu (yakin) pekerjaanku takkan disempurnakan oleh org lain, maka aku bersungguh padanya,
 Aku tahu (yakin) Allah memerhatikanku, maka aku malu Allah melihatku dlm maksiat,
 Aku tahu (yakin) mati itu pasti, maka aku persiapkan diriku untuknya.

Penutup

Sahabat sekalian,

Hakikat keyakinan ini bukanlah suatu yg retorik. Bahkan keyakinan ini telah mendasar dlm hati para sahabat radhiallahu ‘anhum ajma’ien dan terzahir sudah dlm seerah kehidupan mereka.

Lihat saja kisah para muhajirin yg sebhgian besarnya apabila mendapat perintah untuk berhijrah ke Madinah, mereka terus berhijrah dgn meninggalkan rumah dan harta mereka di kota Mekah. Mereka benar-benar yakin dgn janji Allah dan bhwsanya rezeki itu adalah di tanganNya jua.

Begitu juga kisah Umar ra dan Abu Bakar ra yg berlumba-lumba dalam infaq menjadi bukti manisnya tsamarah atau buah dari keimanan dan keyakinan ini. Abu Bakar ra yg telah menginfaqkan seluruh hartanya untuk Islam apabila ditanya apa yang ditinggalkan untuk isteri dan anak-anaknya, beliau pantas menjawab:

“Cukuplah Allah dan RasulNya untuk mereka”.

Maka, tenang dan berusahalah.


edit post

1 Response to "Rezeki kita di tanganNya"

  1. schml-kanzen Says:
  2. salam akhi. syukran atas post yg memberi kesan. smoga kita mendapat ketenangan dalam Iman.

    jazakallahukhairan.

Post a Comment

Sama Melangkah