RSS

mau musafir enggak?

ir.luziaz Filed Under:


Mari kita duduk sebentar dan beriman sejenak…
Bayangkan suatu hari kita bermusafir, perjalanan yang cukup panjang, merentas samudera luas atau padang pasir yang panas… bayangkan… persoalan pertama yg pastinya terlintas;

“cukup ke bekal kita ni?”

atau,

“nanti ade kedai x kat tepi2 jalan?”

ataupun paling kurang…

“insyaAllah nnt ade la insan baik hati bg mkan barang semulut dua…”.

Demikian halnya musafir kita di dunia, dan demikian juga lah perjalanan kita di jalan ini (baca: jalan dakwah), perjalanan yang jauh lebih panjang dari mana2 perjalanan…. yg akan kita hbiskan seumur hayat kita padanya… yang padanya akan kita hadapi pelbagai mehnah, tribulasi, rintangan, duri dan onak. Kesemuanya itu akan menguji thabatnya kita (baca;konsisten) padanya.

Terigt pesan Ar-Rasul (saw) suatu hari pada Abu Dzar,


Maksudnya; “Jika kamu ingin bermusafir, adakah kamu akan persiapkan bekalan? Maka jawab Abu Dzar; Ya! Sambung baginda lagi; Justeru, bagaimana dgn musafir kamu menuju Qiamat? Mahukah kamu aku khabarkan apa yg bermanfaat bagimu pada hari itu? Sudah tentu!, sambut Abu Dzar. Maka sabda baginda:

1- Berpuasalah di hari yang terik panasnya untuk Hari Kebangkitan
2- Bersolatlah 2 rakaat di tengah gelap malam untuk sunyinya kubur.
3- Laksanakanlah Haji untuk urusan yang agung.
4- Bersedekahlah pada si miskin.
5- Katakanlah perkataan yang benar
6- Diamlah dari perkataan yang keji.”

Kalau diperhatikan, 3 bekalan pertama berhubung kait dengan mujahadah nafs (baca;melawan nafsu) serta penyucian jiwa atau lebih tepat disebut pembinaan iman sedang wasiat yg seterusnya merupakan terjemahan atau manifestasi iman yg kukuh terbina.

Maka bagi mereka yg ingin berjalan di jalan ini, jalan yang padanya berjalan para sahabat serta baginda sendiri, selawat dan salam ke atasnya, kerahlah dirimu dan paksalah nafsumu dengn 6 bekalan ini.

Beringatlah, tersadungnya kita atau tersesatnya kita di jalan ini kerana kurgnya bekalan kita untuknya. Bahkan Nabi (saw) sendiri sebelum ruh Qudus (baca;Jibril as) itu menyampaikan amanah tabligh padanya, baginda disuruh mempersiapkn diri lewat firman Allah dlm surah al-Muzammil seawal ayat pertama yang mafhumnya;

[Wahai org yang berselimut (Muhammad)! Dirikanlah malam walaupun sebentar. Separuh darinya atau kurang dari itu. Atau tambahkan padanya dan bacalah Quran dgn perlahan-lahan. Sesungguhnya kami akan menurunkan kepadamu amanah yg berat (amanah risalah Islam).]

Kalau demikian halnya bagi baginda yang terpuji sifatnya, maka lebih2 lagilah kita!

p/s; Diolah dan diringkas dari tajuk Bekalan Para Duat buku Qawaribun Najah
tulisan
Ustaz Fathi Yakan


edit post

0 Responses to "mau musafir enggak?"

Post a Comment

Sama Melangkah